• Main Line +62 21 2222 2778
  • Fax +62 21 2222 2787
  • E-Mail indonesia@mosca.com

PHOTO GALLERY

CHARITY COOPERATION

Monday to Friday:
8:00 - 20:00 o'clock - free of charge

Laporan dari Lapangan oleh Mosca - Frank Mutschler & World Vision

Pada bulan Agustus 2010, Timo Mosca, CEO dari Mosca GmbH, memberikan  ide agar saya mendukung proyek bantuan sosial internasional. Mosca telah menjadi pendukung utama proyek regional selama beberapa dekade, tetapi gagasan melangkah ke panggung internasional merupakan tantangan baru bagi kami.

Setelah penelitian intensif, saya memutuskan untuk berhubungan dengan badan amal World Vision. Dari kontak pertama kami, saya merasa bahwa saya berada di lembaga yang baik. World Vision adalah organisasi bantuan Kristen yang bekerja dan fokus pada kerja sama pembangunan berkelanjutan, bantuan kemanusiaan dan advokasi kebijakan pembangunan. Inti pekerjaan mereka terletak pada dukungan terhadap anak-anak, keluarga dan masyarakat dalam mengatasi kemiskinan dan ketidakadilan.

Setelah serangkaian percakapan pemikiran dengan Eva Martin, Project Manager di World Vision, kami memutuskan untuk mendukung proyek bantuan di Burundi

1. Situasi Awal di  Burundi

Burundi adalah suatu negara kecil yang padat penduduknya, suatu negara yang terkurung daratan kecil di Afrika Timur dan merupakan salah satu negara termiskin di dunia. Sejarah Burundi ditandai dengan bentrokan antara Hutu dan kelompok etnis Tutsi dan perang sipil dengan kekerasan yang pecah di tahun 1994. Meskipun sudah ada perjanjian perdamaian pada tahun 2000, kekerasan sporadis terus menyala. Ratusan ribu orang telah kehilangan nyawa mereka - hanya diabaikan dan dilupakan oleh masyarakat global..

Negara ini telah stabil sejak tahun 2009 namun sisa jejak perang masih terlihat, terutama dalam sistem pendidikan. Banyak bangunan sekolah dan banyak infrastruktur penting hancur dan belum dibangun kembali. Selama perang, guru yang berkualitas meninggalkan negeri ini dan tidak pernah kembali. Meskipun pendidikan dasar gratis, perjalanan ke sekolah sering terlalu lama, kelas biasanya terlalu besar dan program pengajaran tidak memadai.

Meskipun 99% dari anak-anak di seluruh negeri yang terdaftar di sekolah, hanya 74% secara teratur menghadiri sekolah dasar, dan hanya 66% mencapai kelas lima. Bahkan ketika anak-anak yang bersekolah, itu jauh dari kepastian bahwa mereka kemudian akan dapat benar-benar membaca dan menulis dengan baik. Kondisi di Burundi hanya meningkat dengan sangat lambat dan banyak faktor internal berkontribusi dengan situasi ini. Untuk alasan ini, negara membutuhkan dukungan dari luar.

2. Tujuan  proyek ini

Pada tahun 2011, masih banyak anak-anak yang belajar di sekolah tua bobrok atau tidak menerima pendidikan sama sekali. Tujuan dari proyek ini adalah untuk membangun sekolah baru dengan kapasitas 400 anak-anak. Adapun desain yang diusulkan termasuk di dalamnya disediakan akses penyandang cacat, jendela besar dan kisi-kisi ventilasi. Hal itu juga dimaksudkan bahwa gedung baru harus menguntungkan semua orang, dengan kamar dan tempat pertemuan yang bisa digunakan juga sebagai tempat untuk acara desa, bimbingan dan pendidikan orang dewasa.

Pendidikan merupakan aspek yang sangat penting dari target Burundi, terutama karena akan memungkinkan generasi berikutnya untuk mengangkat diri dari kemiskinan, meletakkan dasar-dasar untuk pembangunan berkelanjutan.

Proyek ini selesai setelah tiga tahun dan gedung sekolah dan perpustakaan sekarang dapat digunakan secara utuh. Dengan mendukung proyek bantuan internasional ini, Mosca juga akan mampu menempatkan kepercayaan dalam keberlanjutan untuk tes. Daripada memberikan hanya sumbangan tunggal, perusahaan bertujuan untuk berhasil mengawal seluruh proyek melalui dukungan yang terus menerus dan teratur. Untuk melihat apa keberlanjutan ini berarti di daerah tersebut, saya berangkat ke Burundi awal pada pagi hari tanggal 13 Maret 2015. Akhirnya, tibalah waktunya.

Menjelang malam hari berikutnya, saya akan berada di Bujumbura, ibukota Burundi. Apa yang bisa saya harapkan di sana? Apakah saya dapat memahami dan mengatasi segala sesuatunya? Apa yang akan terjadi di daerah tersebut? Terlalu banyak waktu berlalu antara pada saat World Vision meminta saya untuk bepergian dengan mereka ke Burundi dan saat keberangkatan kami yang sebenarnya. Dalam masa internet, kita membaca banyak laporan dan memantau  peringatan perjalanan Kementerian Luar Negeri dengan lebih serius setiap hari

Saya ingin melihat banyak proyek World Vision. Di sisi lain, tentu saja, saya juga ingin menemukan Burundi sebagai suatu negara dan mengenal orang-orangnya. Apa yang Anda lakukan di Burundi? Apa yang dapat Anda alami dan pelajari?  Satu hal yang pasti di luar perkiraan anda, adalah melihat prasarana pariwisata yang sudah maju dengan kenyamanan  dan kemudahan dari jenis yang ditawarkan sangat terorganisir "Pengalaman Afrika" dengan perjalanan di tempat-tempat seperti Kenya, Namibia atau Afrika Selatan. Apa yang Anda akan temukan adalah negara dengan bekas luka yang mendalam dan banyak tantangan, tetapi juga satu hal yang sangat menarik dan orang-orang yang berkomitmen serta beberapa pengalaman dan pemandangan yang benar-benar menakjubkan

Bersamaan dengan pemandangan yang menakjubkan, tentu saja, ada kelemahan dan tantangan dari negara miskin. Dan perspektif. bagaimana orang mendapatkan penghasilan? Jawabannya adalah bahwa mereka hidup dari pendidikan mereka. Itulah yang menjadi dasar untuk pengembangan dan keberlanjutan. World Vision berinvestasi dengan sumber daya keuangan dalam pendidikan dan pelatihan: proyek prasekolah (kamp membaca), sekolah, pendidikan kesehatan, proyek pertanian, kredit mikro bagi perempuan muda. Semua proyek ini berada di itinerary kami.

3. Kunjungan Tour

Setibanya di Bujumbura, hal pertama yang menurut saya harus dilakukan adalah jalan-jalan. Saya telah mempersiapkan diri untuk hal yang terburuk dari segi manusia dan lingkungan. Kami disambut oleh dua karyawan Jerman World Vision yang pada saat ini bekerja di Burundi. Setelah melewati hari yang menarik dan bervariasi di ibukota, kami berangkat pagi berikutnya dengan menggunakan  tiga jip di jalan ke Cankuzo, provinsi paling timur dari Burundi. Itu berarti bepergian di seluruh negeri. Pada akhir hari dan sepanjang waktu saya di sana, saya menyadari mengapa kami bepergian dengan menggunakan jip 4-wheel-drive. Di luar kota-kota besar, jalan-jalan dalam kondisi sangat parah

Perjalanan kami melewati satu demi satu bukit, sebagian besar pada ketinggian antara 1.500 dan 1.800 meter. Bepergian pada siang hari dianggap relatif aman, tetapi Anda disarankan untuk mencapai tempat penginapan  Anda sebelum malam tiba. Driver kami yang secara alami menyadari hal ini dan mengendarai menyerupai Rally Paris-Dakar. Tapi ini tidak seberapa dibandingkan dengan kebiasaan para pengendara sepeda di mana-mana di wilayah tersebut.

Untuk orang muda, sepeda adalah alat transportasi lokal yang utama. Beban besar dari kayu, pisang, sayuran, keranjang dan segala macam barang menumpuk di rak mereka. Tidak puas dengan tantangan yang disajikan oleh bawaan mereka, para pemuda berlari dari ladang mereka menuruni jalan gunung yang curam menuju pasar yang tak terhitung jumlahnya. Kecepatan 50-60 kilometer per jam yang tidak biasa. Bahkan yang lebih menarik, jika melewati jalan yang menanjak. Pada perjalanan pulang, para pesepeda menggelantung  ke truk dan mobil - jelas sangat membantu akan jalanan yang menanjak - dan membiarkan diri mereka terseret pada kecepatan tinggi sambil menikmati udara yang menyegarkan dari knalpot.

Saya mengharapkan banyak hal, tapi saya tidak siap untuk menyaksikan pemandangan yang cukup menakjubkan seperti itu. Jarang sekali saya melihat  negara yang sangat beragam seperti ini. Sebagian besar negara ini tersebar di dataran tinggi yang luas dan turun seperti serangkaian langkah dari 1.800 meter di barat dan 1.200 meter di timur. Dataran tinggi yang sebagian besar terdiri dari sabana basah dan daerah pegunungan hutan hujan tropis, sedangkan timur laut yang terdiri dari lahan basah yang luas. Ini semua sangat indah.

Pada suatu malam ketika kami pertama kali mencapai distrik Cankuzo. Lokasi ini  terletak di provinsi dengan nama yang sama di dataran rendah timur Burundi dan merupakan salah satu daerah termiskin di negara itu. Setelah perjalanan yang sangat berdebu, kami semua berharap untuk dapat minum bir menyegarkan. Namun, ini tidak bisa didapat di motel kami. Jadi setelah memeriksa (tarif kamar 8,00 Euro) kami menuju jalan setapak ke motel berikutnya dalam kegelapan. Listrik dan air yang mengalir jarang tersedia di wilayah tersebut. Pada hari-hari berikutnya, kita belajar untuk lebih menghargai obor, ember air hujan atau botol air.

Kami disambut oleh banyak anak-anak dan sangat penasaran dengan teriakan "muzungu!", Kata2 yang kami dengar berulang kali dalam beberapa hari ke depan. Dalam Kirundi, ini berarti "orang kulit putih". Karyawan yang ramah bernama Letizia, yang bekerja untuk World Vision di Cankuzo, mengatakan kepada kita bahwa kita harus menanggapi dengan ramah dan menyebutkan "Amahoro" yang berarti "halo".

Sebagai orang kulit putih, Anda tampak sangat mencolok di Burundi, setidaknya di negara ini. Jauh dari ibukota Bujumbura, beberapa orang kulit putih cenderung tinggal lama. Sebuah cerita singkat : Suatu malam, seorang pemuda berbicara kepada kami dan bertanya apakah kami dari Inggris. Ketika kami menjawab tidak, dia mengatakan kepada kami bahwa seseorang dari Inggris pernah berada di sini beberapa tahun yang lalu.

Jadwal yang sibuk menunggu kita pada hari berikutnya. Pada jam 07:30, kami sedang dalam perjalanan ke kantor World Vision di Cankuzo. Dari sana kami pergi langsung mengunjungi Menteri Daerah provinsi, yang menyambut kami dengan sangat hangat.  Setelah formalitas selesai, kami akhirnya bisa berangkat untuk mengunjungi proyek-proyek bantuan, disertai dengan pengawalan bersenjata lengkap. Para bodyguard itu tidak ada, karena awalnya kita pikir, untuk perlindungan kita. Mereka ternyata adalah pengawal menteri.

Setelah sekitar 45 kilometer di atas bukit dan lembah di padang gurun, kami tiba di proyek sekolah di Gatete. Sekitar 400 anak-anak sedang menunggu kami dan menyambut dengan tarian Afrika dan bernyanyi. Kami merasakan kehangatan, dan terulang kembali di semua proyek berikutnya yang kami kunjungi. Jauh sebelum perjalanan saya, saya telah berspekulasi tentang apa yang mungkin menunggu dan bagaimana saya harus berurusan dengan itu. Sekarang saya ada di sini, dan membiarkan dibimbing oleh perasaan saya dan hanya mencoba untuk mengintegrasikan diri ke dalam kelompok anak-anak. Mereka semua ingin berdekatan dengan kita, dan kami menangkap bahwa "perasaan khusus". Ini adalah sesuatu yang sangat sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata - Anda hanya perlu mengalaminya sendiri. Banyak anak-anak belum pernah melihat orang kulit putih sebelum ini, atau mungkin hanya sesekali saja.

Apa yang kita lihat di Gatete benar-benar melebihi harapan kami: sekolah dan halaman yang hampir tidak bisa dikalahkan dalam hal kebersihan dan kerapian. Bahkan  rekan World Vision Eva dan Oli yang sudah berpengalaman, belum pernah mengalami proyek utama seperti ini di benua Afrika.

World Vision meresmikan bangunan pertama dari SD Gatete pada September 2012. Sekolah ini selama satu tahun dibangun menggantikan  bangunan tua, yang dalam bahaya kehancuran dan hanya memiliki ruang untuk 117 siswa. Sekolah baru sekarang bisa menampung sampai 400 anak-anak di bangunan yang ramah dan aman untuk anak-anak. Sebagian besar anak-anak berlari hingga lima kilometer untuk sampai ke sana setiap pagi.

Enam ruang kelas yang cerah dan ramah telah dibangun dan bebas hambatan, sehingga dapat dengan mudah diakses oleh anak-anak cacat. Tempat baru menawarkan lebih banyak ruang untuk tabel, yang berarti anak-anak sekarang bisa duduk dua meja daripada empat, seperti yang digunakan sebagai contoh. Bangunan tambahan rumah ruang staf dan perpustakaan kecil. World Vision juga telah dipasang papan besar di luar ruang kelas, sehingga semua desa dapat belajar bersama. Fasilitas ini juga digunakan untuk les tambahan atau pendidikan orang dewasa. Bangunan akomodasi guru baru selesai pada 2013.

Salah satu aspek yang sangat penting adalah pembangunan dua fasilitas toilet baru dan instalasi peralatan cuci tangan di depan setiap kelas untuk mengurangi penyebaran penyakit. Para siswa dan guru sangat senang bahwa mereka sekarang dapat mencuci tangan mereka dengan air bersih dan dapat menggunakan toilet. tidak lagi tergantung pada semak-semak di sekitarnya - kemenangan yang nyata untuk meningkatkan kondisi kebersihan di sekolah.

Ketika saya di sekolah waktu rasanya berlalu terlalu cepat - sebuah pengalaman berharga yang tidak akan saya lewatkan - dan kami sedang dalam perjalanan untuk meletakkan batu fondasi bangunan sekolah lain di Muyaga. Bekerjasama dengan masyarakat setempat dan dewan sekolah, World Vision telah membangun sebuah sekolah di sana pada tahun 2014. Bangunan sekolah tua itu bobrok, tidak memadai dan hanya memiliki  akomodasi untuk sekitar 200 siswa. Sekolah baru menawarkan delapan ruang kelas yang luas dan gedung administrasi tambahan. Dan dengan konstruksi dibangun pada bangunan selanjutnya, semua siswa pada  masa depan dapat memiliki pelajaran secara bersamaan bukan bergantian seperti dalam shift.

Jadwal sore kami termasuk dua hal penting lagi. Sebuah momen yang sangat istimewa adalah kunjungan kami ke World Vision baru-baru ini untuk meluncurkan "Kamp Membaca". Inisiatif ini memungkinkan promosi berkelanjutan dan kreatif membaca pada anak usia 3 sampai 6. Dalam gubuk sederhana yang terbuat dari lumpur dan daun pisang, relawan mengajar anak-anak prasekolah untuk membaca dan menulis sebagai usaha yang  pertama. Saya  belum pernah melihat pembelajaran yang sangat antusias seperti kalangan anak-anak di Burundi. Kami hampir tidak bisa percaya bahwa hampir semua anak yang berusia 3-6-tahun yang menghadiri kamp membaca mampu membaca dan menulis. Akan lebih banyak kamp membaca lagi yang akan dibuat.

Pada akhir hari yang sangat sibuk dan sangat menarik ini, kami mengunjungi sekolah menengah di Cankuzo. Ratusan orang muda telah menyiapkan sambutan yang luar biasa bagi kami. Dengan bantuan donasi, perpustakaan multi-generasi telah dibangun di halaman sekolah.

Stok buku sedang dalam keadaaan kurang : Perpustakaan yang dibangun di tahun-tahun sebelumnya dilengkapi dengan bahan bacaan baru pada tahun 2014. Setelah analisis yang cermat, staf proyek bekerja dengan guru dan perwakilan dari otoritas pendidikan untuk mengidentifikasi kebutuhan membaca anak-anak, remaja dan orang dewasa. Mereka kemudian memperoleh buku yang diperlukan dan menyerahkannya ke perpustakaan. Banyak buku yang diperlukan harus diimpor dari luar negeri karena tidak mungkin diperoleh di pasar lokal. Hanya ada segelintir toko-toko buku di seluruh negeri dan tidak ada penerbit fungsional. Sejak dibuka, perpustakaan Cankuzo sekarang sudah  digunakan oleh sekitar 3.000 orang setiap bulan.

Hari ketiga berakhir dan kami mencapai hotel kami lagi tak lama setelah malam tiba. Lelah tapi senang karena pengalaman kami, kami mengakhiri hari dengan minum bir yang nikmat

Pada hari keempat, karena setiap pagi kami dibangunkan pada pukul 5:00 oleh doa dari para muazin. Itu berarti dua jam menjelang sarapan. Urusan mencuci pada pagi kami biasanya merupakan urusan sepintas karena hampir selalu ada air yang mengalir. Pada pukul 07:30, kami mulai hari yang sibuk. Proyek pertama yang kami kunjungi adalah sebuah desa kecil di pedesaan, di mana kami bertemu anak baptis dari sesama pengunjung, Judy Bailey Depuhl dan Patrick Depuhl. Judy Bailey Depuhl adalah seorang Kristen yang merupakan seorang penyanyi musik pop, komposer dan musisi dan telah menjadi duta World Vision selama bertahun-tahun.

Perbaikan yang terus-menerus dalam kehidupan anak-anak miskin hanya mungkin jika lingkungan mereka berubah. Karena itu bantuan dari sponsor World Vision tidak terbatas hanya pada anak baptis saja- keluarga dan lingkungan anak lain juga dilibatkan

Pada 09:30, kami berangkat untuk mengunjungi proyek FARN World Vision di Muterero. Proyek FARN dimaksudkan untuk melawan kekurangan gizi di kalangan anak-anak. Untuk tujuan ini, ibu menerima pelatihan dalam keterampilan gizi, budidaya dan memasak. Dalam prosesnya, para wanita belajar bagaimana mempersiapkan makanan bergizi dan seimbang menggunakan makanan yang tersedia secara lokal.

Makanan yang memadai dan seimbang adalah dasar untuk memastikan bahwa anak-anak dapat hidup sehat. Di Cankuzo, banyak anak-anak yang kekurangan gizi. Mereka jarang memiliki cukup makanan dan bahkan jika jumlahnya cukup, makanan mereka sering kekurangan vitamin dan nutrisi. Akibatnya, pertumbuhan anak-anak  menjadi terbelakang dan berat badannya kurang dan  berdasarkan pengalaman keduanya memiliki konsekuensi jangka panjang bagi potensi kesehatan dan prestasi mereka.

Salah satu momen yang sangat spesial adalah ketika saya bertemu dengan anak yang senama "Frank". Judy Bailey Depuhl dan saya duduk di tikar yang terbuat dari jerami di antara semua ibu dan anak-anak untuk belajar banyak hal tentang kekhawatiran dan ketakutan mereka. Teman kecilku Frank datang kepada saya dan duduk di pangkuan saya, menunjukkan rasa tidak takut berhubungan dengan orang besar, berambut abu-abu. Dia tertawa dan bermain dengan saya - dan pada saat itu saya tahu pasti bahwa sumbangan kami telah tiba di tempat yang tepat dan dengan mitra yang tepat.

Dua jam kemudian, sekali lagi kami harus  mengucapkan selamat tinggal. Dengan berat hati kami melanjutkan perjalanan kami selanjutnya.

Lupakan sejenak hal yang anda tahu tentang nanas. Seperti halnya kita melanjutkan perjalanan ke lain  provinsi, kami diberi kesempatan untuk mengunjungi perkebunan nanas. Kami disambut oleh Charles, seorang pria yang berkarisma dan yang kami pikir dia sangat cocok untuk mengambil bagian dalam film tentang Afrika. Dia berdiri di depan para kelompok petani, yang didirikan oleh World Vision. Tersebar di beberapa hektar, tanaman utamanya adalah nanas. Proyek ini berjalan dengan baik dan penjualan produk sedang dilakukan

Dalam satu tahun, daerah budidaya telah meningkat dari dua sampai tujuh hektar. Kami memiliki nasib baik ketika diberikan beberapa nanas, baru dipotong dari semak yang tumbuh rendah - rasa yang tidak bisa ditandingi oleh apa pun yang kita bisa beli di rumah. Melalui kegiatan pelatihan mereka, World Vision telah membantu 7.654 petani untuk menerapkan metode hemat sumber daya pertanian. Akibatnya, sekitar sepertiga dari mereka telah meningkatkan pendapatan mereka  setidaknya sebesar 20%.

Daftar terakhir perjalanan kami adalah kunjungan ke kelompok simpan pinjam perempuan - salah satu usaha dan jalan keluar dari kemiskinan. Di sini, perempuan yang didukung dalam pembentukan kelompok tabungan. Para wanita menabung  bersama-sama. Melalui tabungan bersama, para anggota membangun modal sendiri. Dari modal ini, mereka dapat pada gilirannya saling mendanai pinjaman ringan, yang digunakan sebagai uang bibit untuk ide-ide selanjutnya. Sistem ini, yang berkembang pada kohesi masyarakat desa dan kelompok, bekerja dengan sangat baik. tingkat pengembalian sudah hampir 100 persen.

Dan hari terakhir dari perjalanan kamipun tiba. Sebuah perjalanan yang meninggalkan begitu banyak kesan yang saya mungkin perlu berminggu-minggu  untuk memilah dan mengelompokkan mereka semua. Sebuah pengalaman yang  tidak akan saya lewatkan demi apa pun. Saya sangat ingin kembali ke sudut bumi ini lagi dan secara pribadi mengevaluasi pembangunan negara dan orang-orangnya.

4. Apa yang terjadi selanjutnya?

Selama tiga tahun ke depan, bekerja sama dengan World Vision, Mosca GmbH akan mendukung lebih banyak proyek pendidikan di Cankuzo. Kami bertujuan untuk membangun lebih banyak sekolah dasar baru atau merenovasi atau memperpanjang fasilitas yang ada.

Selain itu, kami akan berinvestasi lebih dalam untuk meningkatkan kualitas pendidikan. Salah satu indikator perubahan sentral yaitu meningkatnya keterampilan membaca anak-anak, karena telah terbukti secara ilmiah bahwa ini adalah kompetensi kunci untuk perkembangan anak selanjutnya. Guru akan dilatih untuk mencapai tujuan ini. Anak-anak dan orang muda akan didukung untuk belajar membaca, menulis dan berhitung di lingkungan sekolah dan rumah akan semakin ditingkatkan. Adalah penting bahwa anggota keluarga lainnya dan tetangga membantu dalam pekerjaan ini - dan kami akan memastikan bahwa mereka mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan.

Selanjutnya, bahan bacaan lokal akan diproduksi. Didukung oleh staf World Vision setempat dan menggunakan software tertentu, orang-orang di Cankuzo akan mampu beradaptasi secara lokal untuk melek huruf, pengajaran dan pembelajaran materi. Dengan cara ini, mereka sendiri akan menjadi penulis dan penerbit. Hal ini tidak hanya akan memberikan bahan bacaan baru yang berharga untuk memperkaya penyediaan saat ini. Partisipasi orang dewasa dan anak-anak dalam memproduksi buku juga akan merangsang kreativitas mereka dan kemandirian untuk mempromosikan dan berkonsentrasi pada keterampilan membaca

"Amahoro!"

Social Bookmarks